Berbagai Macam Jenis Jamur Yang Bisa Dikonsumsi

Di berbagai belahan dunia terdapat berbagai macam jenis jamur/cendawan yang bisa dikonsumsi dan setiap jenis jamur tersebut memiliki kelebihan dan karakter masing masing.
Mulai dari jenis jamur berkhasiat sebagai obat maupun sebagai bahan makanan sehari hari. Di Indonesia sendiri ada beberapa jamur yang telah dapat dibudidayakan oleh petani jamur sejak beberapa tahun yang lalu dan mulai digemari untuk dikonsumsi.




Jamur yang telah banyak dibudidayakan di Indonesia

Jamur Tiram


Nama Latin : Pleorotus ostreatus.
Genus : Pleorotus.

Penjelasan : Jamur tiram terbagi menjadi 2 jenis yaitu: Jamur Tiram Florida dan Jamur Tiram Ostern. Dari kedua jenis tersebut dapat dibedakan dari bentuk fisiknya.
Kelebihan Jenis Ostern : Jamur tiram ostern mempunyai ciri fisik lebih tebal, kesat, kandungan air yang sedikit,lebih tahan lama.
Kekurangan : Kontinuitas panen lebih rendah dibandingkan jenis florida, Bobot lebih ringan karena kandungan air tidak banyak.

Kelebihan Jenis Florida : Warna lebih putih, kontinuitas panen lebih tinggi, bobot lebih berat sehingga menguntungkan petani dan penjual.
Kekurangan : Kandungan air lebih tinggi sehingga tidak begitu tahan dalam kemasan plastik.

Jamur Kuping


Kerajaan: Fungi
Divisi: Basidiomycota
Kelas : Agaricomycetes
Ordo : Auriculariales
Famili: Auriculariaceae
Genus : Auricularia
Jamur kuping mempunyai bentuk fisik tubuh buah yang tipis, kenyal, tetapi jika telah dikeringkan maka bentuknya akan berubah menjadi keras.
Jamur kuping di habitat aslinya adalah jamur yang tumbuh berderet atau bergerombol pada batang pohon yang telah lapuk.Dengan makin meningkatnya permintaan jamur kuping maka sebagian orang mulai membudidayakan jamur ini tidak lagi pada media kayu lapuk, melainkan di baglog atau media tanam buatan atau baglog sehingga jamur kuping bisa berbuah sepanjang musim.
== Manfaat ==
Jamur kuping memiliki banyak manfaat kesehatan, di antaranya untuk mengurangi penyakit panas dalam dan rasa sakit pada kulit akibat luka bakar. Bila jamur kuping dipanaskan maka lendir yang dihasilkannya memiliki khasiat sebagai penangkal (menonaktifkan) zat-zat racun yang terbawa dalam makanan, baik dalam bentuk racun nabati, racun residu pestisida, maupun racun berbentuk logam berat. Kandungan senyawa yang terdapat dalam lendir jamur kuping juga efektif untuk menghambat pertumbuhan karsinoma dan sarkoma (sel kanker) hingga 80-90% serta berfungsi sebagai zat anti koagulan (mencegah dan menghambat proses penggumpalan darah). Manfaat lain dari jamur kuping dalam kesehatan ialah untuk mengatasi penyakit darah tinggi (hipertensi), pengerasan pembuluh darah akibat penggumpalan darah, kekurangan darah (anemia), mengobati penyakit wasir (ambeien), dan memperlancar proses buang air besar.

Sumber: Wikipedia

Jamur Shitake


Kerajaan: Fungi
Filum : Basidiomycota
Kelas : Homobasidiomycetes
Ordo : Agaricales
Famili: Marasmiaceae
Genus : Lentinula
Nama Binomial : Lentinula edodes
Jamur shiitake tumbuh di permukaan batang kayu yang melapuk dari pohon ''[[Castanopsis cuspidata]]'', ''[[Castanea crenata]]'' ([[kastanye]]), dan sejenis pohon ek ''[[Quercus acutissima]]''. Batang dari tubuh buah sering melengkung, karena shiitake tumbuh ke atas dari permukaan batang kayu yang diberdirikan. Payung terbuka lebar, berwarna coklat tua dengan bulu-bulu halus di bagian atas permukaan payung, sedangkan bagian bawah payung berwarna putih.
Jamur beracun spesies ''Omphalotus guepiniformis''


terlihat agak mirip dengan jamur shiitake sehingga banyak orang yang tertipu dan keracunan.

Penggunaan dalam masakan

Jamur shiitake segar atau dalam bentuk kering sering digunakan dalam berbagai masakan di banyak negara. Shiitake segar biasanya dimakan sebelum payung bagian bawah berubah warna. Batang shiitake agak keras dan umumnya tidak digunakan dalam masakan.

Sebagian orang lebih menyukai shiitake kering dibandingkan shiitake segar karena shiitake kering mempunyai aroma yang lebih harum (keras). Shiitake kering diproses dengan cara menjemur di bawah sinar matahari dan perlu direndam di dalam air sebelum dimasak. Kaldu dasar masakan Jepang yang disebut [[dashi]] didapat dari merendam shiitake kering di dalam air.

Di Jepang, shiitake merupakan isi [[sup miso]], digoreng sebagai [[tempura]], campuran [[chawanmushi]], [[udon]] dan berbagai jenis masakan lain. Shiitake juga digoreng hingga garing dan dijual sebagai keripik shiitake.

Rusia juga memproduksi shiitake dalam jumlah banyak dan dijual sebagai acar dalam kemasan botol.
Sumber : Wikipedia

Jamur Kancing/Champignon


Kerajaan: Fungi
Divisi: Basidiomycota
Kelas : Homobasidiomycetes
Upakelas: Homobasidiomycetidae
Ordo : Agaricales
Famili: Agaricaceae
Genus : Agaricus
Spesies: Agaricus bisporus
Jamur kancing (Agaricus bisporus), jamur kompos atau champignon adalah jamur pangan yang berbentuk hampir bulat seperti kancing dan berwarna putih bersih, krem, atau coklat muda. Jamur kancing merupakan jamur yang paling banyak dibudidayakan di dunia.

Dalam bahasa Inggris disebut sebagai table mushroom, white mushroom, common mushroom atau cultivated mushroom. Di Perancis disebut sebagai champignon de Paris, tapi penutur bahasa Inggris sering menyebutnya sebagai champignon yang dalam bahasa Perancis mencakup segala jenis fungi, termasuk jamur pangan, jamur beracun, dan jamur penyebab infeksi.

Jamur kancing dipanen sewaktu masih berdiameter 2-4 cm. Tubuh buah dewasa dengan payung yang sudah mekar mempunyai diameter sampai 20 cm

Manfaat
Jamur kancing dijual dalam bentuk segar atau kalengan, biasanya digunakan dalam berbagai masakan Barat seperti omelet, pizza, kaserol, gratin, dan selada. Jamur kancing memiliki aroma unik, sebagian orang ada yang menyebutnya sedikit manis atau seperti "daging".

Jamur kancing segar bebas lemak, bebas sodium, serta kaya vitamin dan mineral, seperti vitamin B dan potasium. Jamur kancing juga rendah kalori, 5 buah jamur ukuran sedang sama dengan 20 kalori.

Jamur kancing dimasak utuh atau dipotong-potong lebih dulu. Jamur kancing cepat berubah warna menjadi kecoklatan dan hilang aromanya setelah dipotong dan dibiarkan di udara terbuka. Jamur kancing segar sebaiknya cepat dimasak selagi masih belum berubah warna.
Sumber : Wikipedia


Jamur Merang


Kerajaan: Fungi
Divisi: Basidiomycota
Kelas : Homobasidiomycetes
Upakelas: Homobasidiomycetidae
Ordo : Agaricales
Famili: Agaricaceae
Genus : Agaricus
Spesies: Agaricus bisporus

Jamur merang (Volvariella volvacea, sinonim: Volvaria volvacea, Agaricus volvaceus, Amanita virgata atau Vaginata virgata) atau kulat jeramoe dalam bahasa Aceh adalah salah satu spesies jamur pangan yang banyak dibudidayakan di Asia Timur dan Asia Tenggara yang beriklim tropis atau subtropis. Sebutan jamur merang berasal dari bahasa Tionghoa cǎogū (Hanzi:草菇).

Tubuh buah yang masih muda berbentuk bulat telur, berwarna cokelat gelap hingga abu-abu dan dilindungi selubung. Pada tubuh buah jamur merang dewasa, tudung berkembang seperti cawan berwarna coklat tua keabu-abuan dengan bagian batang berwarna coklat muda. Jamur merang yang dijual untuk keperluan konsumsi adalah tubuh buah yang masih muda yang tudungnya belum berkembang.

Jamur merang dibudidayakan di dalam bangunan rumah kaca yang disebut kumbung. Sesuai dengan namanya, jamur ini memilih merang dan jerami sebagai media alami utama. Menurut penelitian, limbah kapas adalah media yang memberikan hasil produksi dan pertumbuhan yang terbaik bagi jamur merang. Jamur merang dikenal sebagai warm mushroom, hidup dan mampu bertahan pada suhu yang relatif tinggi, antara 30-38 °C dengan suhu optimum pada 35 °C.

Manfaat
Budidaya jamur ini tidak sulit. Panen dilakukan terhadap tubuh buah yang belum sepenuhnya berkembang (masih kuncup), meskipun tubuh buah yang telah membuka payungnya pun masih bisa dikonsumsi walaupun harnga jualnya menurun.

Jamur merang mempunyai rasa enak, gurih, dan tidak mudah berubah wujudnya jika dimasak, sehingga digunakan untuk berbagai macam masakan, seperti mi ayam jamur, tumis jamur, pepes jamur, sup dan capcay.

Sentra produksi jamur merang di Indonesia terdapat di Dataran Tinggi Dieng. Di negara-negara Asia yang membudidayakannya, jamur merang dijual dalam bentuk segar. Di daerah beriklim sejuk hanya tersedia jamur merang kalengan.

Kandungan protein jamur cukup tinggi, dalam 100 gr jamur segar terkandung sekitar 3,2 gr protein, jumlah ini akan bertambah menjadi 16 gr jika jamur berada dalam keadaan kering. Selain itu, jamur juga memiliki kandungan kalsium dan fosfor cukup tinggi, 51 mg dan 223 mg, dan mengandung 105 kj kalori, dengan kandungan lemak rendah, 0,9 gr.
Sumber : Wikipedia


Ditulis Oleh: Dieke Anggrianto.ST
Budidaya Jamur Tiram dan Jamur Kuping.
Alamat : Jalan Mayjend Sungkono No 22 A Buring - Malang

Kirim Email Add me as friend




Tulisan terbaru akan segera hadir…

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan berikan komentar apapun dengan catatan sopan dan tidak mengandung unsur SARA